GARIS PANDUAN INFUSI (INFUSION) TPN


Meh aku share "Panduan BAGAIMANA Hendak Infusi TPN" yang selalu aku dan isteri buat. Ni bebenang daripada Twitter aku. Bolehlah follow k!










Share:

JALAN TERAKHIR, BLOOD TRANSFUSION

Sudah lama anak tidak dimasukkan ke wad, Alhamdulillah. Terima kasih juga kepada semua kerana selalu mendoakan kesihatan anak aku. Anak aku ni memang selalu ke wad kerana dia perlu jalani ujian darah disamping pemeriksaan kesihatan yang lain, sekurang-kurangnya sebulan sekali. Kalau bukan ke wad pun, dia banyak appointment di klinik pakar pediatrik tu.

Cumanya, baru-baru ini anak aku terpaksa juga admitted wad. Result darah terakhir menujukkan yang anak aku ni hb low. Low sangat lah kot sebabnya doktor telefon sendiri beritahu keputusan ujian darah. Untuk 2 minggu selepas diberitahu doktor, anak aku cuma perlu ambil ubat Folic Asid dan Ammonium Citrate then buat ujian darah semula.


Tak lama pun. Siangnya anak aku diambil sampel darah, malam tu juga doktor telefon beritahu keputusan ujian darah. Hb masih low, sama macam ujian 2 minggu yang lepas. Doktor sarankan agar anak aku dimasukkan ke wad untuk blood transfusion pula. Awal lagi doktor sudah beritahu, jika selepas makan ubat hb nya masih rendah, anak aku perlu diberi darah (blood transfusion).

Akhirnya admitted juga anak aku ke wad setelah lama dia di rumah (Home Parenteral Nutrition). Alhamdulillah satu malam je anak aku admitted. Pagi Jumaat dia masuk wad, petang tu dia transfused darah, pantau satu malam, keesokkannya anak aku sudah dibenarkan untuk discharged. 

Dua minggu secara oral anak aku makan ubat, tak berkesan pun. Satu beg darah je beri masa anak aku admitted, terus ujian darahnya dah ok. Nampaknya jika selepas ini masih berulang, kena masuk darah lagilah. Dah jika itu je caranya, aku ikutkan saja. Apapun, tengok minggu ini anak aku jalani ujian darah lagi bagaimana. Aku harap result darah kali ini lebih positif.

Inshaa Allah. Teruskan berdoa untuknya.
Share:

HANTAR DAN AMBIL ANAK SEKOLAH

Bila anak-anak mula bersekolah ni, rasa terkejar-kejar masa. Pagi kalau boleh, nak kena sampai sebelum sesi persekolahan bermula. Tengahari kalau boleh, nak kena sampai sebelum sesi persekolahan tamat, dan petang pula kalau boleh, pun nak kena sampai sebelum sesi persekolahan tamat. Tambahan pula anak pertama dan anak kedua tak sama sekolah dengan anak ketiga.

Anak pertama dan kedua bila dah hantar sekolah pada paginya, lega dah sikit. Sebabnya petang baru ambil. Mereka bersekolah pagi dan KAFA (Kelas Asas Fardhu Ain) di sekolah yang sama. Anak ketiga? Dia sekolah lain dan sesi persekolahannya pula sampai tengahari sahaja. Maklumlah, prasekolah.


Anak ketiga ni, belum ada/belum jumpa pengasuh yang sesuai. Tengahari bila dia tamat sesi persekolahan, aku akan ambilnya dan hantar ke pejabat wife aku. Wife aku akan jaganya sehingga aku ambil alih jaganya belah petang. Terpaksalah bergilir-gilir menjaganya. Mujurlah bos aku dan bos wife aku jenis yang memahami, kalau tak, susah juga. TERIMA KASIH BOS.

Belah petang turn aku jaga, dia kena ikutlah aku kemana pun. Biasanya ke HKL (Hospital Kuala Lumpur) je. Peneman aku ambil bekalan TPN (Nutrisi Parenteral) dia. Stay lah dia dengan aku sampai wife aku balik kerja, dan anak pertama dan anak kedua aku balik sekolah.


Esoknya, pun rutin yang sama sampailah hari Khamis. Haaa, hari Jumaat je berbeza sedikit. Sebabnya anak pertama dan kedua aku kena solat Jumaat. Aku juga yang bawa. Lepas solat Jumaat, anak pertama aku ada KAFA, anak kedua takde KAFA. Jadi, bila ambil TPN, aku ada 2 peneman (anak kedua dan anak ketiga).

Begitulah rutin aku HANTAR DAN AMBIL ANAK SEKOLAH setiap hari. Ini masing-masing masih bersekolah rendah dan pra. Kalau anak dah menengah nanti, lain dah rutin ni rasanya. Tiga sekolah aku kena hadap. Tak apalah, ilmu penting buat mereka. Aku cuma tunai tanggungjawab aku.

Oklah, aku stop sini je. Hilang rajin, muncul malas. Faham-fahamlah ye. Next aku story lain pulak. Hehehe. See ya!
Share:

PELAJAR PRASEKOLAH KHAS

Secara RASMInya, hari ini adik Izz menjadi seorang pelajar. Pelajar Prasekolah Khas. Bukan mudah sebenarnya kerana banyak proses perlu dilalui olehnya tapi Allah permudahkan segala urusan berkaitan proses berkenaan. Memang sejak usia adik Izz 4 tahun lagi, aku dan isteri sudah merancang untuk menghantarnya ke sekolah. Tapi, ada ke sekolah buatnya? Ada.

STEP PERTAMA, doktor yang merawat adik Izz perlu refernya kepada paediatricians. Paediatriticians yang akan buat penilaian berkenaan perkembangan adik Izz. Dari pemeriksaan dan pemerhatian paediatricians, tumbesaran adik Izz ‘below chart'. Sebab itu adik Izz perlu jalani beberapa sesi terapi cara kerja dan sesi terapi pertuturan. Paediatricians akan beri diagnosis.

STEP KEDUA, aku perlu ke Jabatan Pendidikan (JP) berkaitan dengan penempatan persekolahan adik Izz. Bawa semua borang dan dokumen yang diperlukan, Inshaa Allah tak ambil proses yang lama. Pihak JP akan berikan option beberapa sekolah yang ada kekosongan. Aku cuma pilih sekolah mana, then pihak JP akan telefon pihak sekolah untuk pengesahan penempatan. Selesai bab JP.

STEP KETIGA, pergi ke sekolah berkenaan untuk pengesahan penempatan pelajar. Disini kita dapat kenali guru-guru, para pembantu guru, pelajar-pelajar lain dan boleh ushar dimana anak kita akan ditempatkan. Aku dan isteri dah meronda prasekolah adik Izz, Alhamdulillah semuanya ok. Lagipun dalam satu kelas, jumlah pelajar dihadkan antara 4 hingga 7 orang sekelas. Kelengkapan pun mencukupi. Bila pihak sekolah dah sahkan penempatan, aku tinggal pilih hari je lagi untuk hantar adik Izz, dan harinya ialah hari ini (02042018).

STEP KEEMPAT, urusan dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM). Urusan kat sini juga mudah. Aku cuma bawa surat doktor dan dokumen yang dibekalkan pihak JP, dalam 2 jam kad OKU adik Izz sudah siap.

STEP KELIMA, yang hari inilah. Hantarnya ke sekolah.


STEP KEENAM, dalam proses. Pihak sekolah minta aku bukakan akaun BSN (Bank Simpanan Nasional) untuk adik Izz. Hari ini tak sempat, esok Inshaa Allah aku selesaikan hal berkaitan BSN ni. Maka, rasmilah adik Izz sebagai seorang murid sekolah hari ini. Semoga dilindungiNYA selalu.

Oklah, next aku story lagi. Ketiga-tiga anak dah bersekolah ni, rutin mulai sibuk. Nanti free, aku story lain. Ok, see ya!
Share:

ORANG TAK TAU vs ORANG TAU

Orang tak tau pun yang aku ni hari-hari (Isnin - Jumaat kecuali cuti) ada di tempat duduk aku. Keluar pun kerana aku pergi beli sarapan, lunch dan ke tandas. Yang orang tau, bila aku tiada di tempat duduk aku je. Orang tak tau pun yang aku ambil masa 1 jam untuk ke stesen RapidKL, ke parking PWTC, ke parking HKL, ke Farmasi HKL dan ambil TPN. Yang orang tau, aku cuma keluar ambil TPN di HKL, macamlah HKL tu sebelah pejabat aku je.

Orang tak tau pun yang pagi-pagi aku kena hantar anak-anak ke sekolah dahulu, hantar isteri ke pejabat dahulu dan barulah aku ke pejabat. Yang orang tau, aku pagi-pagi punch in lambat sampaikan kad aku dah tukar warna hijau.


Orang tak tau pun yang anak sulung aku ni juga dalam kategori istimewa. Setiap beberapa bulan ada tca (to come again) di Klinik Pakar Pediatrik. Yang orang tau, anak ketiga aku je yang anak istimewa. Orang tak tau pun yang aku tiap-tiap bulan kena tebalkan muka minta tandatangan ketua kerana aku perlu keluar awal untuk urusan anak aku. Yang orang tau, aku kena mengadap mesti kerana ada masalah.

Orang tak tau pun yang anak sulung aku tu tak boleh bezakan apa itu bahaya kerana keistimewaannya sampaikan dia boleh lari keluar dari kawasan sekolah. Yang orang tau orang lain pun ada anak bersekolah tapi kenapa tak macam aku? Boleh je ambil lewat, tapi aku tak!

Orang tak tau pun yang aku kena kejar masa untuk on TPN (Total Parenteral Nutrition) anak aku. Sebabnya kalau aku lambat on, maka lambatlah aku off. Kalau lambat off, lambatlah anak-anak aku ke sekolah dan lambatlah aku ke pejabat. Yang orang tau "Eh, kenapa nak cepat-cepat balik?" Orang tak tau pun yang preparation untuk anak aku on mesin ambil masa panjang. Yang orang tau anak aku kena pakai mesin.


Orang tak tau pun yang aku kena sediakan macam-macam keperluan perubatan anak aku yang makan kos riban-riban setiap bulan. Yang orang tau cuma pasal mesin, tiub dan TPN. Orang tak tau pun yang setiap bulan anak aku kena ambil sampel darah dan jalani pemeriksaan kesihatan. Yang orang tau ada hari aku punch out seawal jam 12pm.

Orang tak tau pun yang anak aku ada appointment Occupational Therapy, Speech Therapy dan tca di Wad. Yang orang tau aku ni asyik hilang je. Orang tak tau pun yang aku buat semua kerja yang diarahkan (Saya Yang Menurut Perintah) walaupun bukan tugas aku. Yang orang tau aku ni tak banyak kerja.

ORANG TAK TAU PUN YANG AKU TAU ADA ORANG MENGATA DIBELAKANG AKU. YANG ORANG TAU AKU NI TAK TAU APA-APA. Banyak lagi sebenarnya. Tapi aku stop takat ni dulu ye. Orang tak tau pun aku dan wife bertukar-tukar shift untuk uruskan anak aku dan anak-anak yang lain. Yang orang tau aku cuma .......... Oklah, takat tu je. See ya!
Share:

PULANG JUA AKHIRNYA

Kali terakhir anak ke-3 aku yang usianya sekarang 5 tahun pulang ke kampung nenek ialah 4 tahun 7 bulan dahulu. Lama, kan? Kampung nenek ni maksudnya rumah mak aku lah sebabnya kalau belah isteri aku, kampung opah namanya. Ikutkan tak jauh pun jarak perjalanan dari Putrajaya ni, dalam 200km je. Tapi, susah benar nak balik kan?

Susah nak balik tu, salah satu faktornya ialah kesihatan. Faktor lain aku takut nak bawa anak aku travel jauh-jauh. Maklumlah anak istimewa aku ni, istimewa sangat. Bukannya boleh silap sikit. Ni pun aku gamble je bawa anak aku balik kampung nenek.


Anak aku yang sulung dan yang kedua sudah seminggu di kampung nenek. Cuti sekolah dah nak habis, jadi alang-alang aku nak kena jemput mereka, aku bawa adik sekali. Dia pun dalam keadaan yang baik, jadi aku beranilah nak bawanya sekali. Keluar dari rumah, memang idaman dia. Aku tanya "kita nak pergi mana?", hospital jawabnya. Alahai, tahulah life nya rumah dan hospital, tapi takkanlah asal keluar dari rumah je, nak ke hospital? Hihihi.

Aku tahu dia excited. Macamana aku tau? Aku tau lah. Hehehe, tak lah. Sejak aku gerak dari rumah, sepanjang perjalanan dia tak tido. Lihat kiri kanan depan belakang macam tak pernah tengok je semua tu. Paling dia excited sekali bila aku lalu di terowong. "Wahhh...wahhh...wahhh" je katanya. Ini bukan excited, ini jakun namanya.

Oklah, aku cerita takat tu dulu. Lagipun dah masuk shift (turn) aku untuk jaga anak aku dalam bilik khas dia ni. Nanti senang, aku sambung lagi ye. Hihihi. Ok, bye. See ya!
Share: